Siswa SMAN 1-SMAN 2 Praya Tawuran

TAWURAN: Siswa SMAN 1 Praya dan SMAN 2 Praya terlibat aksi tawuran di depan kantor Dinas Dikpora Loteng. (Foto: Akhyar Rosidi/Lomboktoday.co.id)
TAWURAN: Siswa SMAN 1 Praya dan SMAN 2 Praya terlibat aksi tawuran di depan kantor Dinas Dikpora Loteng. (Foto: Akhyar Rosidi/Lomboktoday.co.id)
TAWURAN: Siswa SMAN 1 Praya dan SMAN 2 Praya terlibat aksi tawuran di depan kantor Dinas Dikpora Loteng. (Foto: Akhyar Rosidi/Lomboktoday.co.id)

LOTENG, Lomboktoday.co.id – Siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 1 Praya dan SMAN 2 Praya terlibat main baku hantam (aksi tawuran) di depan kantor Dinas Dikpora Loteng, Jumat (23/1), sekitar pukul 11.00 Wita.  Meski begitu, pihak sekolah justeru terkesan tidak tahu menahu persoalan aksi tawuran tersebut.

Kronologis kejadiannya, A’an (korban), nama panggilan salah seorang siswa SMAN 2 Praya yang dipukul oknum siswa SMAN 1 Praya menceritakan awal persoalannya, sehingga dirinya dihantam oknum siswa SMAN 1 Praya itu.

Beberapa waktu lalu, adik dari A’an yang bersekolah di SMAN 1 Praya, sempat diolok-olok teman sekolahnya. Sebut saja S, sedang istirahat di musala sekolah setempat. Tiba-tiba teman sekelasnya datang mengganggu S sambil menunggangi kepalanya. Akibat ulah temannya itu, kontan membuat S menyampaikan ke kakaknya (A’an). Merasa adiknya diperlakukan tidak manusiawi, akhirnya A’an bersama beberapa temannya pada Jumat (23/1), mendatangi parkiran SMAN 1 Praya. Rencananya bertemu dengan teman S yang menunggangi kepala adiknya itu.

Setibanya di lokasi, naas diterima A’an, karena langsung dikejar sampai depan kantor Dinas Dikpora Loteng, tepatnya di simpang empat, dan dihantam beberapa oknum siswa SMAN 1 Praya.

‘’Kedatangan saya dan teman-teman untuk bertemu menanyakan seperti yang dicertikan S. Tapi, setibanya saja di sana, malah langsung dikejar dan dihantam. Untung saja banyak orang yang menyelamatkan saya,’’ katanya di Mapolsek Praya, saat diamankan dari kejaran para oknum siswa SMAN 1 Praya.

Sementara salah seorang saksi yang enggan dipublikasikan identitasnya mengaku sempat melihat aksi saling hantam siswa itu. Ada beberapa siswa datang berpakaian kostum olahraga berboncengan langsung menuju parkiran.

Saling kejar terjadi dan dirinya menganggap siswa itu bermain-main. Tapi, salah satu dari siswa SMAN 2 Praya itu terjatuh lantaran dipukul. Akibatnya, masyarakat yang berada di sana berusaha melerai dan mengamankan A’an dari amukan siswa lainnya. ‘’Setelah diamankan, A’an (korban) dibawa ke Mapolsek Praya,’’ katanya.

Terkait insiden tersebut, Wakasek Bidang Kesiswaan SMAN 1 Praya, Junaidi yang dikonfirmasi mengaku tidak tahu-menahu persoalan itu. Dia memang sempat melihat siswa ramai-ramai di luar. Tapi, setelah dirinya keluar, mereka (siswa) langsung membubarkan diri. ‘’Benar, kami tidak tahu apa-apa, kayaknya tidak ada terjadi tawuran itu,’’ katanya.

Menurut Junaidi, isu tawuran yang dibuat-buat ini terkesan ada tujuan lain. Dimana, saat ini SMAN 1 Praya yang dikenal sebagai sekolah favorit, dia menduga sedang dicarikan celah oleh sekolah lain, agar nama baik yang sudah tersohor ini tercemar.

‘’Intinya, tidak ada masalah. Kalaupun ada, akan kami bicarakan secara kekeluargaan dengan pihak sekolah bersangkutan,’’ ungkapnya.

Sementara itu, Kepala SMAN 2 Praya, HL Masri yang dikonfirmasi via ponsel juga mengaku belum mengetahui persoalan itu. Tapi, sepulang salat Jumat, dirinya mendapat telepon dari guru BK sekolah dan Kepala SMAN 1 Praya, tapi belum sempat diangkat. ‘’Nah, kurang tahu juga, mungkin telepon itu untuk membahas persoalan itu,’’ katanya.

Kalaupun demikian lanjutnya, akan dibicarakan secara kekeluargaan. Dan pihaknya langsung konfirmasi ke Kepala SMAN 1 Praya guna menanyakan alasan kenapa yang bersangkutan meneleponnya. ‘’Bukan hanya kepala SMAN 1 Praya yang telepon saya, tapi juga Kabid Dikmen Dinas Dikpora Loteng, Lalu Lendek Jayadi juga sempat ada panggilan masuk di HP saya,’’ ungkapnya.(ROS)

Responses (29)

  1. Lebih baik tanya sama guru/siswa yang bersangkutan kalau mau tau kronologinya pak. Ini media bebas…

  2. Kalo emng mau nanya ? Koq pake bawa tmn" nya ? Berita yang bener dong. . jangan hanya mendengarkan satu pihak saja . jangan buat berita yang bsa ngejatuhin skola
    h .mana ada yang tau hati orng dia mau nanya doang atau cari masalah smpe" bawa tmn"nya. Sekali lagi buat yang buat berita tolong cari kebenran beritanya dlu . jangn asal ngepost berita yang bsa mencoreng nama baik pihak" tertentu , dan jangan hanya mendengarkan satu pihak saja . trimkasih

  3. ini gara2 keseringan nonton sinetron..buat genk..tawuran saling bacok..sman1,sman2..dua s3kolah palling pavorit dilombok tengah malu dong berantem,.bnyk orang hbt lahir dari kedua sekolah nie..apalagi sman 1,malu malu…

  4. Penulis dan media ini terkesan membuat berita yang berat sebelah. dan bisa di bilang kurang profesional karena hanya memuat dari 1 sumber..dan tidak jelas siapa yang menjadi korban dan pelaku.karena ini berimbas ke nama baik dari salah suatu instansi sekolah.

  5. iya bner banget. di berita juga tertulis kalo yang diinterogasi sm kapolsek cuman A'an si korban, dan anak sman2 praya lainnya. gada anak sman1 praya. edan emg tuh polisi. ini penulis berita lebay. asal ngepos aja -_-'

  6. gilak. lebay banget nih berita.
    ya ga sampe kepala ditunggangin keles. perbuatan anak bayi banget untuk seorang cowok, anak sman 1 praya lagih, emg dasar lebay.
    cuman ditonjok doang, cuman masalah pribadi, sman 2 praya aja yg nanggepnya alay smpe" nantang buat tawuran.

    buat menjaga diri pihak satya yg brsangkutan khan jadinya meminta bantuan (semacem) geng yg brsangkutan anak IPS kelas 3. tapi herannya :

    pertama, anak smandra nantang tawuran, tapi tidak melawan pas dipukuli.
    kedua, pas A'an si korban kabur mnyelamatkan diri, kenapa kaburnya ke kapolsek? -_-'
    ketiga, si A'an yg nantang malah seolah" disini berperan mnjadi korban.

    sebenarnya siapa dalang yang mempropokasikan ajang tawuran ini?
    seharusnya pihak wartawan dan kapolsek membenarkan ini. bahkan wartawan dan kapolsek tidak menindak lanjuti hasil diskusi kekeluargaan antar kedua sekolah,
    yaaah untuk membersihkan nama sekolah belah pihak yg diberatkanlah.

    masa udah nulis berita tapi nggak mau tanggung jawab.
    aku udah ngomong sm pihak satya yg brsangkutan, ini beda sm tulisan ini.
    bukan mksudku brpihak atau gimana apalah namanya, tapi kesaksianku ini aja beda dengan menanyakan oknum" bersangkutan, justru itu prmasalahannya, (kalo istilah org lombok)
    'SAE MELE PERUJAN SIE.n"
    jadi, nemu "TITIK TEMU" itu yang susah, dan perlu dijalankan.

    brmbe mnurutm berita ni, kot?
    Rifky Maulana Rimaiqta

  7. 1. sebelumnya saya mau bilang sisi subjektifitas mu sangat terlihat dengan review awal, haha maklum alumni sman 1 prya :3
    2. biasa mah media kayak gtu, biar acaranya terlihat gereget, tdak jarang title beda jauh sama isi, dan gue sering bgt nemuin yg kayak gtu.
    dan kalaupun mau mlkkn keberatan terhdp pmbrtaan itu, gk ada guna dalam artian dalam benak msyrkt (yang tdak tahu yg sbnrnya, yg jauh dr tkp) pasti sdh memndg buruk sman 1 prya dan 2 dalam ini, dan percaya apa tidak (pglmn dan pgmtn gue) orang lebih cepat menyerap berta buruk dr baik,
    mau bukti, cba lo cerita ke temen lo, eh Rifky itu keren bgt, paling keren d UGM, pasti tggpnnya masa sh dia gtu ? trs lo crtain eh Rifky tu kmrn gini igin (gk mau sbtn, pkoknya yg ngtf *hanya cnth) pasti blg oh gtu ya, gk ngka dia gtu, or bla bla.
    jd gtu sh.
    tapi gk ada salah nya jg mlkkn kbrtn dan "memaksa" media untuk mngklrfksi, tapi palingn jg d taruh d halamn trpncl, jd bsa d ktkan bkln sia2 jg
    toh mereka cari uang bukan kebenran :v

    solusinya ya gpp mksa buat klrfksi, trs smkn bnyk yg crta mlut ke mlut dlm artian ini lo certa yg sbnrnya, dan gue yakin jg sh palingan yg baca koran orang atas aja kalau d Lombok, jd gk trllu gimana gtu, dan bsa d bandingkan jmlah org yg lht d tkp sama yg bca d koran, jd gk trllu mslah*, tpi ttp aja sih, citra sma lho buruk :3
    dan slnjtnya ya buat "pembelaan" semacam ini.
    dan terkhir semga SMAN 1 Selong terhindar dri hal semcam itu dan terus semkin berprestasi, wkwkwkwkw :v

  8. Rifky Maulana Rimaiqta yah dicopas yg di komen fb . hahha :v
    yoa bro. semoga.

    tapi ini jelas banget taktik menjatuhkan pencitraan nama sekolah (sma1praya), lg tersohornya di loteng.
    anak kelas 3 ips sih pada ga miir -_-
    malah pas aku tanya katakan aja si X, knpa kok tiba" ada wartawan, trus polisi juga ada, knpa kalian ga pergi aja dan pura" galagi tawuran?
    trus si X bilang, 'ya emang udah sengaja dirancang biar masuk koran dan diliput wartawan, kak'
    edan emg tuh org. anak ips kelas 3 tuh.
    untung aja ga kena sidang n skors sm ortu dipanggil sekolah tuh anak, dn beruntung krn status kelas 3-nya menyelamatkan tindakan gegabahnya -_-'

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *