Tokoh NTB Dukung dan Doakan Prabowo Jadi Presiden Indonesia

Para tuan guru dan tokoh masyarakat di NTB yang sudah menunggu capres 02, Prabowo Subianto di kediaman H Bambang Kristiono, di kawasan Senggigi, Kabupaten Lombok Barat.

LOMBOK BARAT, LOMBOKTODAY.CO.ID – Sejumlah tokoh masyarakat yang ada di Nusa Tenggara Barat (NTB) memberikan dukungan kepada calon presiden (capres) 02, Prabowo Subianto. Mereka hadir di kediaman Ketua Badan Pengawas dan Disiplin Partai Gerindra, H Bambang Kristiono (HBK) di kawasan Senggigi, Kabupaten Lomok Barat untuk memberikan dukungan dan mendoakan capres 02, Prabowo Selasa sore (26/3).

Meskipun, Prabowo yang sejatinya dijadwalkan bertemu dengan mereka untuk silaturahmi, tak bisa datang karena terkendala waktu. ‘’Beliau sejak awal telah merencanakan datang kemari (ke rumah di Senggigi). Namun sejak turun dari Bandara Lombok International Airport (LIA), lautan manusia sudah menunggu dan menyerbunya memberikan dukungan,’’ kata H Bambang Kristiono, Rabu (27/3).

Akibatnya, jadwal Prabowo yang seharusnya tiba di Senggigi sekitar pukul 15.00 Wita tertunda. Sehingga ia memutuskan terlebih dulu menemui ratusan ribu pendukungnya yang sudah berkumpul di Lapangan Karang Pule Sekarbela, Kota Mataram untuk melakukan kampanye terbuka. Jadwal menuju Senggigi direncanakan setelah bertolak dari Lapangan Karang Pule.

Tapi, di sana H Bambang Kristiono menuturkan Prabowo juga tidak bisa keluar lapangan sesuai jadwal. Lantaran massa yang membludak, jalanan macet. Sehingga waktu yang mepet membuat Prabowo harus segera kembali ke bandara.

‘’Beliau menitip salam lewat saya kepada tokoh masyarakat, ulama dan tuan guru yang telah hadir mendukung beliau di sini. Dan saya mohon maaf yang sedalam-dalamnya atas hal ini,’’ ungkap HBK, sapaan akrab H Bambang Kristiono.

Sejumlah tokoh agama sebenarnya sudah hadir di kediaman HBK untuk bersilaturahmi dengan Prabowo. Mereka di antaranya; TGH Tafaul Amri dari Ponpes Darus Shifa Lombok Timur.

Ada juga TGH Fathul Aziz, pimpinan Ponpes Al-Aziziyah Kapek Gunungsari, Wakil Bupati Lombok Tengah, H Pathul Bahri serta beberapa tokoh lainnya.

Para tokoh tersebut mengungkapkan harapannya ke depan agar Indonesia lebih damai dan saling lebih mencintai. Mereka mengharapkan pemimpin yang menyejukkan negara dan mengangkat harkat martabat Negara ini. ‘’Kami ingin tatanan hukum dijalankan demi tegaknya keadilan di NKRI tanpa pandang bulu,’’ kata TGH Tafaul Amri.

Sementara itu, Sekjen Majelis Adat Sasak (MAS), Lalu Prima Wira Putra mengatakan, perjuangan MAS adalah memberikan penguatan kepada kearifan lokal. Untuk itu, strategi pembangunan perlu mengedepankan nilai-nilai kultur budaya. ‘’Penguatan pada kramat adat, termasuk peningkatan kapasitas building dan hak-hak ulayat masyarakat adat,’ kata Lalu Prima Wira Putra.

Terpisah, mantan Bupati Sumbawa Barat (KSB), KH Zulkifly Muhadli mengharapkan tentang perubahan. Ia meminta jika Prabowo diamanahkan menjadi Presiden RI 2019-2024 bisa memperhatikan seluruh wilayah Indonesia. Termasuk di antaranya Kabupaten Sumbawa Barat (KSB).

Sedangkan TGH Mustahik dari Ponpes Al-Mustapha Kota Mataram berharap jika Prabowo terpilih menjadi Presiden RI, maka kehidupan tatanan sosial kemasyarakatan akan lebih sejuk dan damai jauh dari prasangka.(sid)

Kirim Komentar

Leave a Reply