Pilkada Serentak 2020, M16: Semua Calon Berpeluang Menang dan Tumbang

Direktur Lembaga Kajian Publik dan Politik M16, Bambang Mei Finarwanto.

Oleh: Abdul Rasyid Z. |

MATARAM, LOMBOKTODAY.CO.ID – Direktur Lembaga Kajian Sosial dan Politik M16 Mataram, Bambang Mei Finarwanto mengatakan, calon petahana maupun penantang baru sama-sama memiliki peluang besar untuk menang dan tumbang dalam kontestasi pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak di 7 kabupaten/kota di Nusa Tenggara Barat (NTB) pada 2020.

Pria yang akrab disapa Didu itu memberikan alasannya. Untuk calon petahana, tentu sudah memiliki popularitas bahkan basis pendukung. Namun, kondisi ini tak serta merta memuluskan langkah calon petahana. Pasalnya, perlu diuji seberapa besar tingkat popularitas dan basis massa yang benar-benar akan memberikan suaranya. ‘’Kenyataannya sekarang, calon-calon penantang petahana tampak enjoy dan pede menatap kontestasi,’’ kata Didu di Mataram, Rabu (23/10).

Didu menyebut, calon petahana yang tidak memiliki gagasan dan terobosan baru rentan ditinggalkan pemilihnya. Apalagi jika wilayah yang sudah dia pimpin belum memberikan kepuasan bagi masyarakat. ‘’Hal-hal seperti ini yang rentan disalip calon penantang baru,’’ ujarnya.

Para calon penantang petahana, kata Didu, tentu memiliki analisa sendiri mengenai rekam jejak calon petahana selama memimpin. Dari sini, calon rival petahana akan membangun narasi inovasi yang bisa menarik minat pemilih. Oleh karenanya, lanjut Didu, calon penantang petahana dituntut menawarkan gagasan baru yang berbeda dari apa yang sudah ada. ‘’Jika peluang ini bisa dimanfaatkan calon penantang baru, bukan tidak mungkin calon petahana akan tumbang,’’ kata Didu.

Votters Education

Didu juga meminta kontestasi Pilkada tak sekadar dimaknai sebagai perebutan kekuasaan, melainkan juga sebagai sarana pendidikan politik. Didu berharap pemenang bukan lantaran memiliki kondisi finansial yang lebih banyak, tapi visi dan misi yang lebih jelas. ‘’Untuk meminimalkan politik uang dan sebagai sarana pendidikan politik yang benar, maka KPU maupun kalangan stakeholders lain perlu memperbanyak votters education (pendidikan pemilih) di kalangan milenial atau pemilih pemula agar memiliki perspektif yang baik tentang politik,’’ kata Didu.

Didu memperkirakan jumlah pemilih pemula pada Pilkada serentak 2020 di NTB akan naik sebesar 20 persen hingga 30 persen dari DPT di setiap kabupaten/kota. Dengan tingginya jumlah pemilih pemula atau milenial tentu mereka memiliki posisi tawar yang cukup signifikan dalam mendongkrak perolehan suara calon kepala daerah. ‘’Di era milenial yang mengandalkan teknologi 4.0 ini, keberadaan pemilih pemula tidak bisa dianggap remeh karena mereka memiliki identitas tersendiri dalam kumpulan komunitas yang rata-rata mengadopsi teknologi gadget sebagai sarana interaksi sosialnya,’’ ujarnya.

Namun, kata Didu, kelemahan mendasar kalangan milenial ialah ketertarikan atau daya pikatnya terhadap politik masih rendah dan cenderung mengambang. Hal ini karena telah terbentuk persepsi awal di kalangan milenial bahwa politik itu kotor, jauh dari kesenangan, maupun dianggap kontra produktif. ‘’Untuk mengubah perspektif negatif kalangan pemilih pemula ini, pendekatan votters education yang didesain dengan pola dan gaya interaksi milenial diyakini lebih efektif ketimbang memakai pola konvensional,’’ katanya.

Dengan bertambahnya pemilih pemula paralel dan kemajuan teknologi komunikasi gaya lama, politik uang tidak lagi cukup efektif dalam meraih suara. Masyarakat kelas menengah sudah sadar bahwa partisipasi politiknya kelak akan mempengaruhi corak dan gaya pemimpin kepala daerah. ‘’Pemilu Legislatif (Pileg) 2019 telah memberikan pelajaran berharga bahwa sebagian besar petahana tumbang oleh arus perubahan yang diinginkan masyarakat di NTB. Pun demikian dalam Pilkada serentak 2020 nanti, tidak menutup kemungkinan petahana kepala daerah bertumbangan karena rakyat menginginkan perubahan,’’ ujarnya.(Sid)

Kirim Komentar

Leave a Reply