Gubernur Akan Sampaikan Aspirasi Warga NTB ke Presiden Soal Omnibus Law

Gubernur NTB, H Zulkieflimansyah didampingi Sekda NTB, HL Gita Ariadi saat menerima massa aksi terkait penolakan UU Omnibus Law.

Oleh: Abdul Rasyid Z. |

MATARAM, LOMBOKTODAY.CO.ID – Penolakan Undang-Undang Omnibus Law hingga kini terus berlanjut. Penolakan dari berbagai pihak, mulai dari mahasiswa hingga ormas, tak terkecuali di Provinsi NTB, hari ini, Selasa (13/10) massa yang tergabung dari elemen mahasiswa dan ormas mendatangi kantor Gubernur NTB. Gubernur NTB, H Zulkieflimansyah langsung menemui massa aksi dan berdialog di tempat. Di tengah terik matahari siang, Gubernur menerima tuntutan massa aksi dan berjanji akan berdiskusi serta menjembatani aspirasi semua elemen.

Sesuai dengan arahan Presiden Jokowi, Gubernur akan mengumpulkan tokoh agama, tokoh masyarakat dan tokoh pemuda untuk membahas tentang Undang-Undang Omnibus Law ini dan akan segera dilaporkan ke Pemerintah pusat. ‘’Presiden meminta agar para Gubernur menampung semua aspirasi, masukan dari masyarakat, termasuk dari teman-teman ini. Oleh karena itu, dalam dua atau tiga hari ini kami akan mengumpulkan tokoh, LSM, organisasi buruh, serta akademisi,’’ kata Gubernur.

Gubernur mengatakan bahwa hal ini dilakukan untuk mendiskusikan dengan detail tentang UU Omnibus Law agar dapat dipahami secara mendalam. Dirinya juga mengatakan bahwa tidak segan akan memberi masukan kepada Pemerintah pusat jika ditemukan kesalahan dalam UU tersebut. ‘’Kita diskusikan secara detail, kami kasi masukan jika ada yang kurang (dalam UU Omnibus Law, Red) mudah-mudahan ini menghasilkan kebaikan bagi kita semua. Kami minta tolong serahkan masukkannya kepada kami, kita diskusikan dalam dua tiga hari dan kemudian kita sampaikan hasilnya kepada Presiden,’’ ujarnya.(Sid)

Kirim Komentar

Leave a Reply