Vaksinasi Massal, Solusi Mengatasi Pandemi Covid-19

145
Komisi Informasi (KI) Pusat saat menggelar webinar bertajuk ‘’Vaksinasi Massal sebagai Solusi Mengatasi Pandemi Covid-19’’.

Oleh: ABDUL RASYID ZAENAL |

MATARAM, LOMBOKTODAY.CO.ID – Masih banyaknya kabar yang tidak benar terkait Vaksinasi Covid-19, membuat banyak masyarakat yang enggan bahkan takut untuk divaksin. Padahal, kehalalan dan keamanannya telah dijamin oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), sebagai lembaga yang telah terbukti integritasnya. Oleh karena itu, vaksinasi sebagai salah satu cara memutus mata rantai Covid-19, akan terus digencarkan sosialisasi dan edukasinya kepada masyarakat.

Seperti acara Literasi Vaksin Badan Publik (General Vaccine Literate) bertajuk ‘’Vaksinasi Massal sebagai Solusi Mengatasi Pandemi Covid-19’’ yang digelar Komisi Informasi (KI) Pusat pada Rabu (27/1). Literasi yang diikuti lebih dari 674 peserta dari badan publik se-Indonesia termasuk Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTB ini, digelar secara daring melalui aplikasi zoom meeting dan disiarkan secara live melalui kanal YouTube KI Pusat. ‘’Dengan literasi Vaksin ini, kami ingin menyampaikan kabar benar dan tidak memberikan informasi menyesatkan bagi public,’’ kata Ketua KI Pusat, Muhammad Syahyan, saat membuka acara.

Sementara itu, juru bicara BPOM, Rizka Andalucia menjelaskan, vaksinasi yang digratiskan bagi seluruh masyarakat Indonesia ini merupakan upaya bersama untuk keluar dari Pandemi Covid-19. Hal ini membutuhkan kerja sama antara pemerintah, swasta, dan masyarakat untuk mencapai Herd Immunity atau kekebalan kelompok.

Menurut Rizka, keamanan dan mutu vaksin dijaga dan dikawal ketat oleh BPOM bersama lintas sektor terkait dan Pemerintah Daerah. Dimulai dari penelitian, produksi, peredaran hingga fasilitas pelayanan kesehatan. ‘’Masyarakat mempunyai peran penting untuk keluar dari pandemi ini, dengan percaya kepada pemerintah dan mendukung program vaksinasi. Setelah divaksin, masyarakat tetap harus menerapkan protokol kesehatan 5 M (memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, membatasi mobilitas, dan menjauhi kerumunan),’’ katanya.

Ketua MUI Sekertaris Komisi Fatwa, Asronum Ni’am Sholeh dalam acara tersebut juga menegaskan kehalalan dan kesucian vaksin Covid-19. Masyarakat diminta untuk tidak percaya mengenai kabar buruk yang tidak benar terkait vaksin Covid-19. Ia mengimbau masyarakat untuk tidak resah dan percaya kepada pemerintah yang ingin memberikan yang terbaik bagi pemutusan mata rantai penyebaran Covid-19 melalui vaksinasi ini. ‘’Vaksin Covid-19 telah terbukti halal dan suci,’’ katanya.

Selain diisi juru bicara BPOM, Rizka Andalucia dan Ketua MUI Sekretaris Komisi Fatwa Asronum Ni’am Sholeh, webinar ini juga diisi oleh pemateri-pemateri yang kredibel di bidangnya seperti, Sekretaris Jenderal Kementerian Komunikasi dan Informatika, Rosarita Niken Widiastuti dan Direktur Jenderal Bina Administrasi Kewilayahan, Safrizal ZA.(Sid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here