Wagub NTB Apresiasi Rehab Rekon Pembangunan 14 Fasilitas Pendidikan dan Kesehatan UNDP-PETRA

185
Wagub NTB, Hj Sitti Rohmi Djalillah saat meninjau dua lokasi pembangunan sekolah di SMKN 1 Tanjung dan SMKN 1 Pemenang, KLU pada Selasa (9/3).

LOMBOK UTARA, LOMBOKTODAY.CO.ID – Wakil Gubernur (Wagub) NTB, Hj Sitti Rohmi Djalillah mengapresiasi rehabilitasi dan rekonstruksi (rehab rekon) pembangunan pada 14 fasilitas kesehatan dan sekolah di Kabupaten Lombok Utara (KLU). Rekonstruksi tersebut merupakan Proyek Program Bantuan Rekonstruksi Infrastruktur Gempa dan Tsunami (PETRA) dilaksanakan oleh UNDP dan didanai Republik Federal Jerman melalui bank pembangunannya, KfW.

Hal tersebut disampaikan saat Wagub meninjau dua lokasi pembangunan sekolah di SMKN 1 Tanjung dan SMKN 1 Pemenang, KLU pada Selasa (9/3). Peninjauan tersebut didampingi oleh Asisten I Setda Provinsi NTB, Kepala Bappeda NTB, serta Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan NTB. ”Saya mengamati kegiatan PETRA menjadi contoh baik pembangunan pasca bencana. Pembangunan didesain dan dikerjakan dengan sangat baik, semua dirancang sedemikian rupa sejalan dengan tujuan build back better,” kata Wagub.

Selain itu, Wagub juga mengapresiasi pelibatan tenaga kerja lokal yang mencapai 47% dalam kegiatan rehab rekon ini. Pemerintah Provinsi NTB ditegaskan Wagub berkomitmen dalam mengawal kegiatan rekonstruksi ini agar dapat berjalan lancar dan tepat waktu. ”Saya juga mengapresiasi pelibatan tenaga kerja lokal sebanyak 47% dalam pekerjaan rekonstruksi pada 14 fasilitas kesehatan dan sekolah. Ini sangat berarti sekali bagi kami, karena membantu meringankan beban ganda yang dirasakan oleh masyarakat NTB, yang belum pulih dari bencana gempa bumi dan sudah dihadapkan pada Pandemi Covid-19,” ujarnya.

Sementara itu, Zainudin selaku Project Koordinator Petra NTB menjelaskan lebih detail terkait proyek rekonstruksi ini. Ia mengungkapkan dari total 14 infrastruktur kesehatan dan pendidikan yang dibangun, 4 SMK Negeri di KLU, 8 Puskesmas Pembantu di KLU, 1 Puskesmas Pembantu di Kabupaten Lombok Barat, dan 1 Puskesmas di Kabupaten Lombok Timur. ”Jadi, total gedung yang dibangun secara keseluruhan mencapai sekitar 35 gedung di 14 lokasi tersebut,” katanya.

Zainudin juga menjelaskan prinsip rekonstruksi yang dilakukan mengedepankan ”build back better” atau ”membangun kembali dengan lebih baik”. Oleh karena itu, sebelum rekonstruksi dilaksanakan telah dilakukan kajian geologis untuk memastikan gedung yang dibangun tidak berada pada jalur patahan gempa, bahan bangunan dan struktur bangunan juga telah memenuhi standard gempa. ”Sebelum kegiatan ini dimulai kita melakukan kajian geologis di semua lokasi untuk memastikan semua gedung ini betul-betul aman dari jalur patahan yang memungkinkan bisa bertahan kedepan,” ujarnya.

Selain itu, pembangunan juga dilakukan dengan pendekatan yang inklusif untuk memastikan “tidak seorangpun tertinggal”. Perempuan telah menjadi bagian utama dari proyek sejak tahap awal, memastikan fasilitas dibangun untuk memenuhi kebutuhan perempuan. Akses bagi penyandang disabilitas juga akan disediakan. Zainudin menambahkan, sekitar 150 ribu warga di Pulau Lombok dan sekitarnya akan menerima manfaat dari rehabilitasi dan rekonstruksi (rehab rekon) fasilitas pendidikan dan kesehatan ini.(Sid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here