”Call Center 112” Untuk Layanan Kedaruratan di NTB

najamuddin
Kepala Dinas Kominfotik Provinsi NTB, Najamuddin Amy.

LOMBOK TENGAH, LOMBOKTODAY.CO.ID – Kini masyarakat Provinsi NTB dapat mengakses nomor layanan panggilan darurat ‘’Call Center 112’’ jika memerlukan bantuan atau penanganan kegawatdaruratan, khususnya yang mengancam keselamatan jiwa manusia.

Kementerian Komunikasi dan Informatika RI telah menyiapkan layanan panggilan kedaruratan ini, khususnya kepada lima Destinasi Super Prioritas (DSP) di Indonesia. Di mana, salah satunya di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalila yang berlokasi di Kuta, Kabupaten Lombok Tengah.

‘’Pemberian izin penggunaan nomor dan pembukaan akses nomor layanan Call Center 112 diprioritaskan bagi kabupaten/kota yang mengajukan permohonan kepada Kementerian Kominfo dan siap pembiayaan secara mandiri, baik infrastruktur maupun operasionalnya,’’ kata Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika, Prof Ahmad Ramli saat memberikan sambutan dalam acara sosialisasi kebijakan penyelenggaraan layanan panggilan darurat 112 secara mandiri sebagai sarana pendukung protokol kesehatan, keamanan dan keselamatan di destinasi pariwisata super prioritas KEK Mandalika, yang berlangsung di Hotel Novotel Lombok Resort and Villas, Kuta, Kabupaten Lombok Tengah, Selasa (25/5).

Kementerian Kominfo melalui Direktorat Pengembangan Pitalebar akan melakukan pendampingan, termasuk evaluasi kesiapan Pemerintah Kabupaten/Kota yang akan menyelenggarakan Call Center 112 serta akan berkoordinasi dengan operator telekomunikasi untuk membuka akses nomor 112 di daerah tersebut. ‘’Di samping nomor panggilan darurat 112, kita ketahui bersama bahwa terdapat beberapa nomor kedaruratan lain yang juga aktif di Indonesia, juga nomor Emergency Call yang digitnya masih panjang yang telah beroperasional baik di tingkat kabupaten/kota,’’ ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kominfotik Provinsi NTB, Najamuddin Amy mengungkapkan bahwa adanya layanan Call Center 112 sebagai bentuk kehadiran pemerintah di tengah masyarakat. ‘’Call Center 112 sebagai bentuk pelayanan publik yang benar-benar dirasakan masyarakat. Seringkali banyak orang yang bingung akan menghubungi siapa ketika butuh bantuan, entah terkendala pulsa dan sebagainya, dengan adanya Call Centre 112 ini sebagai jawabannya,’’ kata Najamuddin.

Najamuddin mengaku, bahwa Provinsi NTB memiliki berbagai layanan publik yang sudah beroperasi di tengah masyarakat, seperti NTB Care, yakni kanal komunikasi dan sharing informasi berbasis mobile antara Pemerintah dan masyarakat sekaligus media penanganan pengaduan yang cepat dan mudah.

Selain itu, terdapat Sistem Informasi Posyandu (SIP) yang diampu oleh Dinas Pemberdayaan Masyarakat Pemerintahan Desa Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) NTB dan Aplikasi Siaga yang diampu oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) NTB. ‘’Semua tidak bisa sendiri, butuhnya sinergitas antara Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota, bahkan tanggungjawab keselamatan, tanggungjawab kebencanaan untuk memberikan kenyamanan di tengah masyarakat menjadi tanggung jawab bersama,’’ ungkapnya.

Kegiatan ini dihadiri oleh Koordinator Infrastruktur Keperluasan Khusus Pitalebar Kemkominfo; Asisten Deputi Pengembangan Patiwisata Berkelanjutan; Kemenkomarves; Direktur Sinkronisasi Urusan Pemerintah Daerah II; Kemendagri; Tenaga Ahli Dosen Akademisi ITB, seluruh Dinas Kominfo se-Kabupaten/Kota, BPBD se-Kabupaten/Kota, Kominfo Manggarai Barat dan Kepala BPBD Manggarai Barat.(Sid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here