Wagub NTB Minta Seluruh Umat Islam Satu Persepsi Dukung Palestina

hj rohmi
Wagub NTB, Hj Sitti Rohmi Djalillah.

MATARAM, LOMBOKTODAY.CO.ID – Wakil Gubernur (Wagub) NTB, Hj Sitti Rohmi Djalillah mengatakan, persoalan Palestina bukan hal yang menjadi perdebatan lagi. Dukungan sekecil apapun sesuai kapasitas sangat dibutuhkan.

Penjajahan oleh Israel, kata Wagub merupakan fakta. Oleh karena itu, seluruh dunia terutama umat Muslim harus satu persepsi dan mendukung kemerdekaan Palestina. ‘’Masih ada wacana bahkan dari kalangan umat Islam sendiri yang mengaburkan pemahaman tentang persoalan Palestina dan Israel. Apa yang terjadi di sana, riil penjajahan dan penindasan. Bahkan, dunia internasional mengakuinya,’’ kata Wagub NTB, Hj Sitti Rohmi Djalillah saat membuka seminar internasional On The Future of Palestine secara daring, di pendopo Wagub NTB, Senin (7/6).

Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTB sendiri juga sudah tegas menyatakan sikap melawan segala bentuk penindasan seperti juga dalam pembukaan Undang-Undang Dasar (UUD) Negara Indonesia yang sejak awal membela dan mendukung Palestina.

Meski demikian, secara politik dan diplomasi, PBB sebagai organisasi dunia belum bisa diandalkan karena tekanan dari negara-negara berkuasa seperti Amerika Serikat dan sekutunya. Oleh karena itu, dukungan dalam bentuk dan sekecil apapun akan sangat membantu rakyat Palestina seperti bantuan kemanusiaan bahkan doa.

Pimpinan Pondok Pesantren Nurul Hakim Kediri, Kabupaten Lobar, TGH Muharar Mahfuz yang membuka seminar mengatakan, obyektifitas sejarah persoalan Palestina tidak bisa dipisahkan antara kemanusiaan dan kesatuan akidah.

TGH Muharar mengingatkan, di masa Islam menguasai separuh dunia, Umar bin Khattab, salah seorang khalifah yang membuka pintu masjid Al-Aqsa di Jerussalem mengatakan, tempat ini boleh dihuni oleh siapa saja yang menghargai kerukunan, kemanusiaan dan saling menghormati tanpa sekat golongan dan agama.

Sejarah dunia mencatat, warisan kiblat ketiga umat Islam oleh Nabi Muhammad SAW yang juga diakui dunia tak pernah secara eksklusif mengklaim Jerussalem. Bangsa Arab, Palestina dan Yahudi dapat tinggal di sana dengan damai. Namun dalam perjalanan sejarah berikutnya, Yahudi mengklaim Jerussalem dengan sewenang-wenang dan kekerasan. ‘’Jadi, antara kemanusiaan dan kesatuan akidah tidak bisa dipisahkan. Umat harus bersatu membela Palestina,’’ tegas TGH Muharar.

Seminar digelar oleh Ikatan Alumni Pondok Pesantren Nurul Hakim (IKPPNH) yang tersebar di berbagai lembaga seperti Universitas Indonesia (UI) sampai universitas luar negeri yang juga hadir sebagai pemateri dan peserta yang digelar dalam dua bahasa yakni Bahasa Arab dan Inggris.(Sid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here