Volume Sampah Bertambah, Pemprov NTB Akan Bangun Landfill Baru

sampah menumpuk
Terlihat sampah di Tempat Pembuangan Akhir Regional (TPAR) Kebon Kongok, Desa Suka Makmur, Kecamatan Gerung, Kabupaten Lombok Barat (Lobar) semakin menumpuk.

MATARAM, LOMBOKTODAY.CO.ID – Bertambahnya volume sampah di Tempat Pembuangan Akhir Regional (TPAR) Kebon Kongok, Desa Suka Makmur, Kecamatan Gerung, Kabupaten Lombok Barat (Lobar), ditanggapi cepat oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTB. Rapat Pembahasan Permasalahan TPAR Kebon Kongok pun digelar pada 29 Oktober dan 1 November 2021.

Beberapa solusi didapatkan dalam rapat tersebut, di antaranya; karena belum ada TPA baru, sementara kapasitas sampah sudah melebihi batas, maka perlu dilakukan perluasan tanah TPAR Kebon Kongok untuk membangun IandfiII baru.

‘’Karena sudah melebihi kapasitas dan belum ada TPA baru, perlu dilakukan perluasan tanah TPAR Kebon Kongok untuk membangun IandfiII baru. Sesuai rapat terdahulu, diputuskan untuk mengisi jalan akses pada landfill dan diharapkan bisa bertahan hingga akhir Desember 2021,’’ kata Kepala Seksi (Kasi) Operasional UPTD Kebun Kongok, Ida Bagus Gede S., pada Rabu (3/11/2021).

Gusde, demikian Ida Bagus Gede S biasa disapa melanjutkan, apabila konstruksi landfill bisa selesai dalam waktu 6 bulan, dan konstruksi mulai paling lambat Februari 2022 mendatang, diharapkan IandfiII baru bisa beroperasi mulai Agustus 2022 mendatang. ‘’Apabila konstruksi TPSTR SRF/RDF yang akan dibangun Kementerian PUPR selesai Juni 2022, diharapkan mulai Juli 2022 TPAR bisa menerima 120 ton sampah per hari,’’ ujarnya.

Dengan kondisi di atas, TPAR akan tutup (tidak menerima sampah) mulai Januari sampai dengan TPSTR SRF/RDF atau landfill baru siap digunakan.

Tak hanya itu, berdasarkan rapat sebelumnya, beberapa langkah untuk mengurangi sampah di TPAR Kebun Kongok telah dilakukan. Di antaranya, sampah organik sudah banyak masuk kegiatan pengomposan, serta sampah yang masuk ke TPA sudah dikurangi dengan kegiatan daur ulang.(Sid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here