Kemendagri Tekankan Pemda Alokasikan Anggaran Pengelolaan Sampah

Teguh Setyabudi
Dirjen Bangda Kemendagri, Teguh Setyabudi.

BADUNG-BALI, LOMBOKTODAY.CO.ID – Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menekankan kepada Pemerintah Daerah (Pemda) agar mengalokasikan anggarannya untuk pengelolaan sampah. Hal ini disampaikan Direktur Jenderal (Dirjen) Bina Pembangunan Daerah (Bangda) Kemendagri, Teguh Setyabudi di hadapan awak media usai mewakili Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Muhammad Tito Karnavian saat membuka acara Indonesia International Waste Expo (IIWAS) Trisenses Bali tahun 2022, di Park23 Creative Hub, Badung-Bali, pada Senin (18/4/2022).

Teguh menjelaskan, anggaran tersebut didorong untuk difasilitasi mulai dari dokumen perencanaan yang masuk pada Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD). Kemudian anggaran itu dijabarkan ke dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Diharapkan upaya ini dapat membantu penanganan persoalan sampah secara maksimal. ”Ini dengan adanya anggaran mudah-mudahan nanti pengelolaan sampah bisa lebih baik, lebih tersistem,” jelasnya.

Sejumlah daerah, lanjut Teguh, diketahui telah mengalokasikan anggaran persampahan ke dalam APBD Tahun Anggaran (TA) 2022. Menurut data Sistem Informasi Pemerintahan Daerah (SIPD) Direktorat Jenderal (Ditjen) Bina Keuangan Daerah (Keuda) tahun 2022, sebanyak 3 provinsi diketahui memiliki agregasi alokasi APBD tertinggi, yakni Provinsi Jawa Barat, Jawa Timur, dan Banten.

”Ini tertinggi dalam artian jumlahnya, tapi kita juga harus melihat dari sisi posturnya. Karena APBD tiap-tiap provinsi kan berbeda. Katakanlah untuk 2022 tadi di DIY persentasenya yang tinggi, jadi bisa dibedakan ya,” ujarnya.

Sementara itu, dalam kesempatan yang sama, Dirjen Bina Keuda Kemendagri, Agus Fatoni menyampaikan, pengalokasian anggaran untuk persampahan itu dapat bersumber pada Dana Alokasi Khusus (DAK). Selain itu, anggaran juga dapat berasal dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) maupun pendapatan lainnya yang sah.

Sedangkan untuk penganggarannya dapat dimulai sejak awal tahun anggaran, salah satunya sejak dari Musrenbang. Namun, apabila dalam perjalanannya belum dianggarkan, dapat dilakukan dengan pergeseran anggaran. ”Bisa juga dengan melakukan perubahan APBD. Nah, itu cara melakukan penganggaran baik mulai awal di tengah maupun di akhir,” kata Fatoni.(Sid)

Leave a Reply

Your email address will not be published.