Gubernur NTB Resmikan Samsat Kapal Perikanan Pulau Sumbawa

69
Gubernur NTB, H Zulkieflimansyah saat meresmikan Samsat Perizinan Kapal, di Kantor Pelabuhan Perikanan Teluk Santong, Kecamatan Plampang, Kabupaten Sumbawa.
Gubernur NTB, H Zulkieflimansyah saat meresmikan Samsat Perizinan Kapal, di Kantor Pelabuhan Perikanan Teluk Santong, Kecamatan Plampang, Kabupaten Sumbawa.

Oleh: Abdul Rasyid Z. |

SUMBAWA, LOMBOKTODAY.CO.ID – Setelah di Pulau Lombok, Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTB melalui Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NTB mulai mengoperasionalkan Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (Samsat) untuk memudahkan pelayanan kepada masyarakat, terutama nelayan.

Peresmian Samsat Perizinan Kapal di Pulau Sumbawa ini dilakukan oleh Gubernur NTB, H Zulkieflimansyah didampingi Pjs Bupati Sumbawa, Kadis Kelautan dan Perikanan NTB, Kadis Peternakan NTB, Kadis Perindustrian NTB dan Plt Kadis Perkim Provinsi NTB, di Kantor Pelabuhan Perikanan Teluk Santong, Kecamatan Plampang, Kabupaten Sumbawa.

Gubernur NTB, H Zulkieflimansyah mengatakan, kehadiran Samsat Perizinan Kapal ini dilakukan untuk meningkatkan pelayanan pada masyarakat, khususnya para nelayan. Dengan keberadaan Samsat ini, Pemprov NTB ingin memudahkan, mendekatkan, dan meningkatkan kualitas pelayanan bagi masyarakat. ‘’Kemaslahatan serta kebaikan masyarakat harus kita utamakan bersama,’’ kata Gubernur saat meluncurkan Samsat perizinan kapal pada Selasa (27/10).

Ke depan, lanjut Gubernur, Samsat perizinan kapal ini akan diresmikan di Kabupaten Bima. Menurut Gubernur, keberadaan Samsat Perizinan Kapal ini akan membuat sistem pendataan akan lebih baik. ‘’Saya yakin, keberadaan Samsat Perizinan Kapal ini akan mempermudah serta membantu nelayan,’’ ujarnya.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NTB, Yusron Hadi mengatakan, Samsat Perizinan Kapal merupakan implementasi Peraturan Gubernur NTB Nomor 44 tahun 2020. ‘’Keberadaan Samsat ini merupakan solusi atas persoalan panjangnya proses pelayanan perizinan kapal nelayan. Jauhnya akses pelayanan bagi nelayan dan waktu yang lama dibutuhkan bagi nelayan untuk mendapatkan izin kapal, saat ini bisa terbantu dengan semakin dekatnya pelayanan di Samsat ini,’’ katanya.

Dijelaskannya, Samsat Perizinan Kapal ini memberikan layanan berupa pengurusan perizinan kapal baik skala kecil di bawah 5 GT maupun kapal-kapal skala 5-30GT.

Selain itu, Samsat ini juga memberikan layanan SIUP atau Surat Izin Usaha Perikanan, SIPI (Surat Izin Penangkapan Ikan) maupun SIKPI (Surat Izin Kapal Pengangkut Ikan). ‘’Kemanfaatan Samsat ini mempercepat dan mempermudah prosesing pengurusan berbagai perizinan dalam satu atap layanan yang diberikan baik oleh KSOP, KUPP, Dislutkan, dan DPMPTSP. Selama ini proses perizinannya harus di Mataram, membutuhkan waktu yang lama. Nah, sekarang cukup datang ke Samsat pendaftaran baru maupun perpanjangan izin saat itu juga sudah bisa diselesaikan,’’ ujarnya.

Yusron mengungkapkan, Samsat Perizinan Kapal ini baru pertama kali di Indonesia. Dengan keberadaaan Samsat ini masalah pendataan kapal penangkap maupun pengangkut ikan, dan juga usaha perikanan akan makin terdata dengan baik. ‘’Insya Allah, keberadaan Samsat perizinan kapal ini mendorong kesejahteraan nelayan,’’ ucapnya.(Sid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here